MURTADIN_KAFIRUN
Latest topics
» Malala Yousafzai - Penistaan Terhadap Islam Akan Menciptakan Terorisme
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptySun 17 Feb 2019, 7:20 am by buncis hitam

» Prediksi Bola Terbaik 1 Febuari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyThu 31 Jan 2019, 3:35 pm by bagas87

» Prediksi Skor Jitu 1 Febuari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyThu 31 Jan 2019, 3:24 pm by bagas87

» Prediksi & Bursa Bola 1 Febuari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyThu 31 Jan 2019, 3:19 pm by bagas87

» Prediksi Bola Lengkap 1 Febuari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyThu 31 Jan 2019, 3:15 pm by bagas87

» Prediksi Bola Terbaik 29-30 Januari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyTue 29 Jan 2019, 2:58 pm by bagas87

» Prediksi Skor Jitu 29-30 Januari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyTue 29 Jan 2019, 2:48 pm by bagas87

» Prediksi & Bursa Bola 29-30 Januari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyTue 29 Jan 2019, 2:41 pm by bagas87

» Prediksi Bola Lengkap 29-30 Januari 2019
TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN EmptyTue 29 Jan 2019, 2:31 pm by bagas87

Gallery


TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty
MILIS MURTADIN_KAFIRUN
MURTADIN KAFIRUNexMUSLIM INDONESIA BERJAYA12 Oktober Hari Murtad Dari Islam Sedunia

Kami tidak memfitnah, tetapi menyatakan fakta kebenaran yang selama ini selalu ditutupi oleh muslim untuk menyembunyikan kebejatan nabinya

Menyongsong Punahnya Islam

Wadah syiar Islam terlengkap & terpercaya, mari sebarkan selebaran artikel yang sesungguhnya tentang si Pelacur Alloh Swt dan Muhammad bin Abdullah yang MAHA TERKUTUK itu ke dunia nyata!!!!
 

Kebrutalan dan keberingasan muslim di seantero dunia adalah bukti bahwa Islam agama setan (AJARAN JAHAT,BUAS,BIADAB,CABUL,DUSTA).  Tuhan (KEBENARAN) tidak perlu dibela, tetapi setan (KEJAHATAN) perlu mendapat pembelaan manusia agar dustanya terus bertahan

Subscribe to MURTADIN_KAFIRUN

Powered by us.groups.yahoo.com

Who is online?
In total there are 5 users online :: 0 Registered, 0 Hidden and 5 Guests :: 2 Bots

None

[ View the whole list ]


Most users ever online was 354 on Wed 26 May 2010, 4:49 pm
RSS feeds


Yahoo! 
MSN 
AOL 
Netvibes 
Bloglines 


Social bookmarking

Social bookmarking digg  Social bookmarking delicious  Social bookmarking reddit  Social bookmarking stumbleupon  Social bookmarking slashdot  Social bookmarking yahoo  Social bookmarking google  Social bookmarking blogmarks  Social bookmarking live      

Bookmark and share the address of MURTADINKAFIRUN on your social bookmarking website

Bookmark and share the address of MURTADIN_KAFIRUN on your social bookmarking website


TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by agus on Mon 08 Nov 2010, 8:06 pm

Maka berikanlah kepada kerabat yang terdekat akan haknya, demikian (pula) kepada fakir miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan. Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang mencari keridaan Allah; dan mereka itulah orang-orang beruntung.

(Q.S. Ar-Ruum [30]: 38).

Salah satu contoh yang diperlihatkan oleh Rasulullah sebagai pemimpin adalah ketika menghadapi masalah kemiskinan. Berikut adalah riwayat yang menggambarkan cara Rasululah yang amat mendidik dan visioner dalam menyikapi kemiskinan. Teladan ini barangkali bisa menjadi inspirasi bagi kita dalam kapasitas sebagai seorang pemimpin, di manapun dan dalam bidang apapun.

Anas bin Malik meriwayatkan bahwa suatu ketika ada seorang pengemis dari kalangan Anshar datang meminta-minta kepada Rasulullah SAW. Lalu beliau bertanya kepada pengemis tersebut, “Apakah kamu mempunyai sesuatu di rumahmu?” Pengemis itu menjawab, “Tentu, saya mempunyai pakaian yang biasa saya pakai sehari-hari dan sebuah cangkir.” Rasul langsung berkata, “Ambil dan serahkan ke saya!” Lalu pengemis itu menyerahkannya kepada Rasulullah, kemudian Rasulullah menawarkannya kepada para sahabat, “Adakah di antara kalian yang ingin membeli ini?” Seorang sahabat menyahut, “Saya beli dengan satu dirham.” Rasulullah menawarkannya kembali,” adakah di antara kalian yang ingin membayar lebih?” Lalu ada seorang sahabat yang sanggup membelinya dengan harga dua dirham.

Rasulullah menyuruh pengemis itu untuk membelikan makanan dengan uang tersebut untuk keluarganya, dan selebihnya, Rasulullah menyuruhnya untuk membeli kapak. Rasullulah bersbada, “Carilah kayu sebanyak mungkin dan juallah, selama dua minggu ini aku tidak ingin melihatmu.” Sambil melepas kepergiannya, Rasulullah pun memberinya uang untuk ongkos.

Setelah dua minggu, pengemis itu datang lagi menghadap Rasulullah sambil membawa uang sepuluh dirham hasil dari penjualan kayu. Lalu Rasulullah menyuruhnya untuk membeli pakaian dan makanan untuk keluarganya, seraya bersada, “Hal ini lebih baik bagi kamu, karena meminta-meminta hanya akan membuat noda di wajahmu di akhirat nanti. Tidak layak bagi seseorang meminta-minta kecuali dalam tiga hal, fakir miskin yang benar-benar tidak mempunyai sesuatu, utang yang tidak bisa terbayar, dan penyakit yang membuat sesorang tidak bisa berusaha.” (H.R. Abu Daud).

Jauh sebelum ada pepatah bijak “berilah kail, jangan beri ikannya”, yang mengajarkan kepada kita untuk memberi alat, ilmu, ataupun modal kepada seseorang agar berusaha memenuhi kebutuhannya sendiri, alih-alih memberinya uang dan makanan, ternyata Rasulullah telah mempraktekkannya. Rasulullah SAW sadar betul bahwa jika beliau memberi uang kepada si pengemis yang miskin tersebut, maka selamanya ia akan menjadi peminta-minta. Bahkan mungkin anak-cucunya pun mengikutinya. Rasulullah SAW tentu juga sadar, bahwa sesungguhnya manusia diberi kesempurnaan fisik dan akal yang itu merupakan potensi luar biasa yang tanpa batas untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat. Syaratnya, manusia harus diberi akses, diberi sarana, dididik dan diarahkan dengan benar agar dapat bebas berkreasi.

Dalam riwayat Anas bin Malik di atas, saya menyimpulkan bahwa ada dua hal yang dipertimbangkan oleh Rasulullah SAW ketika menghadapi orang miskin peminta-minta tersebut. Pertama, terkait dengan modal (kapital). Menarik sekali untuk diperhatikan bahwa Rasulullah ternyata tidak langsung memberi uang (atau juga pinjaman) sebagai modal bagi si pengemis. Rasulullah justru mengeksplorasi (menanyakan) apa yang dimiliki oleh si pengemis yang bisa dimanfaatkan sebagai modal. Saya yakin, si pengemis sama sekali tidak pernah memikirkan dan membayangkan bahwa baju dan cangkir butut yang dimilikinya bisa menjadi modal. Apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW tidak lain adalah untuk mencegah ketergantungan dan untuk mengajarkan bahwa apapun yang dimiliki oleh seseorang sebenarnya memiliki nilai produktivitas, tergantung bagaimana ia secara kreatif memanfaatkannya. Selain itu, kita juga mendapatkan pelajaran moral, bahwa sejelek dan seburuk apapun sesuatu yang kita miliki, sebenarnya ia tetap bernilai.

Kedua, terkait dengan kapasitas sumber daya manusia (SDM). Saat membaca riwayat Anas bin Malik di atas, saya sempat bertanya-tanya, mengapa Rasulullah menyuruh si pengemis itu menjadi tukang kayu ya? Tidak adakah profesi lain yang lebih layak dan menguntungkan? Setelah sedikit ‘mereka-reka’, saya lalu berkeyakinan, bahwa selain karena profesi itu adalah yang paling sesuai dengan modal yang ada, Rasulullah pasti juga mempertimbangkan dua hal: kapasitas SDM si pengemis dan peluang pasar. Saya membayangkan, sang pengemis itu memiliki tubuh yang kekar dan kuat, kemudian waktu itu, orang yang berprofesi sebagai tukang kayu masih sedikit, sedangkan permintaan masyarakat akan kayu bakar sangat tinggi. Kondisi itulah yang kemudian mendorong Rasulullah SAW untuk merekomendasikan si pengemis menjadi tukang kayu.

Maha benar Allah dengan firman-Nya: Kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru, dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al Qur’an) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya), yang diajarkan kepadanya oleh (Jibril) yang sangat kuat.. (Q.S. An-Najm [53]: 2-5). Dengan kecerdasan, kapasitas intelektual, kebersihan hati, dan kejernihan jiwanya, sehingga kemudian dipilih oleh Allah SWT untuk memperoleh wahyu-Nya, Rasulullah tentu telah mengetahui apa yang harus dilakukan. Sehingga kebijakan-kebijakan Beliau sebagai pemimpin umat selalu baik dan adil. Tidak seperti kebijakan-kebijakan para pemimpin masa kini yang sarat kepentingan dan kekuasaan. Kebijakan pemerintah Indonesia misalnya, yang menggunakan pendekatan subsidi tak mendidik dalam mengatasi kemiskinan demi mempertahankan popularitas. Contoh nyata adalah kebijakan bantuan langsung tunai (BLT) untuk keluarga miskin sebagai kompensasi kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu. Kebijakan ini jelas-jelas sangat tidak mendidik masyarakat miskin untuk berkembang dan berkreasi. Kebijakan seperti ini hanya akan membuat masyarakat miskin menjadi tergantung pada pemberian bantuan. Bahkan, anggota masyarakat yang tidak masuk dalam kategori miskin pun tiba-tiba ingin disebut miskin gara-gara ingin mendapatkan BLT.

Demikianlah secuil teladan Rasulullah SAW dalam mengatasi kemiskinan (yang saya yakini hanya benar-benar secuil kecil dari banyak teladan-teladan pengentasan kemiskinan lainnya yang tidak terekam dalam riwayat para sahabat). Rasulullah SAW sangat menghargai sisi-sisi positif untuk berkembang yang dimiliki individu. Jadi, jauh sebelum Adam Smith terkagum-kagum dengan penemuannya sendiri dalam the Wealth of Nation, yang menjadi asumsi dasar ideologi liberal klasik (cikal bakal kapitalisme saat ini), bahwa manusia adalah aktor/ individu yang memiliki potensi positif untuk berkembang dan berkreasi jika diberi kesempatan dan kebebasan (dalam hal ini modal dan kebebasan berkreasi), Rasulullah telah dengan sadar melakukannya. Namun, berbeda dengan kaum liberal klasik yang cenderung mengabaikan moral dan nilai, jika moral dan nilai itu ternyata menghambat, Rasulullah tetap menggunakan prinsip-prinsip nilai dan moral yang bersumber dari Al-Qur’an sebagai pembatas antara yang haq dan yang batil.
agus
agus
SILVER MEMBERS
SILVER MEMBERS

Male
Number of posts : 8585
Location : Everywhere but no where
Job/hobbies : Baca-baca
Humor : Shaggy yang malang
Reputation : 45
Points : 12829
Registration date : 2010-04-16

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Yhowshua on Fri 12 Nov 2010, 2:34 pm

kalau emang ajaran si momet itu bisa mengangkat kemiskinan , saya bertanya - tanya , jika arab saudi tidak punya minyak dan ka'bah sebagai 2 sumber pendapatan kerajaan arab saudi , kira - kira kerajaan dan masyarakat disana miskinnya kayak apa yaaaa. . . . . . . ? begitu juga negara - negara islam lain di timur tengah , mereka hanya mengandalkan minyak !!!
karena kalau kita lihat negara - negara islam itu kebanyakan miskin - miskin .

_________________
- islam adalah agama yang tidak tahu malu , mengatakan agama lain kafir , padahal mereka sendiri adalah penyembah batu.
- islam adalah agama yang tidak tahu malu , mengatakan muhamad adalah manusia sempurna , padahal moral muhamad adalah moral manusia bejat.
- para pengikut islam adalah manusia2 tersesat yang telah di butakan oleh muhamad melalui islam
- sssyyyuuurrrgggaaa versi islam adalah tempat maksiat untuk melakukan segala kemaksiatan yang di larang di dunia : pesta sex , minum minuman keras , dan semua yang haram di dunia maka di sssyyyuuurrrgggaaa maksiat islam halal untuk di lakukan , bahkan sssyyyuuurrrgggaaa islam adalah tempat bagi para hombreng dan lesbian ( sesuai pernyataan netter islam you7tube7com )

Yhowshua
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Number of posts : 915
Reputation : -21
Points : 4164
Registration date : 2010-08-01

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Mencarikebenaran on Fri 12 Nov 2010, 2:58 pm

@agus wrote:
Maka berikanlah kepada kerabat yang terdekat akan haknya, demikian (pula) kepada fakir miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan. Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang mencari keridaan Allah; dan mereka itulah orang-orang beruntung.

(Q.S. Ar-Ruum [30]: 38).

Salah satu contoh yang diperlihatkan oleh Rasulullah sebagai pemimpin adalah ketika menghadapi masalah kemiskinan. Berikut adalah riwayat yang menggambarkan cara Rasululah yang amat mendidik dan visioner dalam menyikapi kemiskinan. Teladan ini barangkali bisa menjadi inspirasi bagi kita dalam kapasitas sebagai seorang pemimpin, di manapun dan dalam bidang apapun.

Anas bin Malik meriwayatkan bahwa suatu ketika ada seorang pengemis dari kalangan Anshar datang meminta-minta kepada Rasulullah SAW. Lalu beliau bertanya kepada pengemis tersebut, “Apakah kamu mempunyai sesuatu di rumahmu?” Pengemis itu menjawab, “Tentu, saya mempunyai pakaian yang biasa saya pakai sehari-hari dan sebuah cangkir.” Rasul langsung berkata, “Ambil dan serahkan ke saya!” Lalu pengemis itu menyerahkannya kepada Rasulullah, kemudian Rasulullah menawarkannya kepada para sahabat, “Adakah di antara kalian yang ingin membeli ini?” Seorang sahabat menyahut, “Saya beli dengan satu dirham.” Rasulullah menawarkannya kembali,” adakah di antara kalian yang ingin membayar lebih?” Lalu ada seorang sahabat yang sanggup membelinya dengan harga dua dirham.

Rasulullah menyuruh pengemis itu untuk membelikan makanan dengan uang tersebut untuk keluarganya, dan selebihnya, Rasulullah menyuruhnya untuk membeli kapak. Rasullulah bersbada, “Carilah kayu sebanyak mungkin dan juallah, selama dua minggu ini aku tidak ingin melihatmu.” Sambil melepas kepergiannya, Rasulullah pun memberinya uang untuk ongkos.

Setelah dua minggu, pengemis itu datang lagi menghadap Rasulullah sambil membawa uang sepuluh dirham hasil dari penjualan kayu. Lalu Rasulullah menyuruhnya untuk membeli pakaian dan makanan untuk keluarganya, seraya bersada, “Hal ini lebih baik bagi kamu, karena meminta-meminta hanya akan membuat noda di wajahmu di akhirat nanti. Tidak layak bagi seseorang meminta-minta kecuali dalam tiga hal, fakir miskin yang benar-benar tidak mempunyai sesuatu, utang yang tidak bisa terbayar, dan penyakit yang membuat sesorang tidak bisa berusaha.” (H.R. Abu Daud).

Jauh sebelum ada pepatah bijak “berilah kail, jangan beri ikannya”, yang mengajarkan kepada kita untuk memberi alat, ilmu, ataupun modal kepada seseorang agar berusaha memenuhi kebutuhannya sendiri, alih-alih memberinya uang dan makanan, ternyata Rasulullah telah mempraktekkannya. Rasulullah SAW sadar betul bahwa jika beliau memberi uang kepada si pengemis yang miskin tersebut, maka selamanya ia akan menjadi peminta-minta. Bahkan mungkin anak-cucunya pun mengikutinya. Rasulullah SAW tentu juga sadar, bahwa sesungguhnya manusia diberi kesempurnaan fisik dan akal yang itu merupakan potensi luar biasa yang tanpa batas untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat. Syaratnya, manusia harus diberi akses, diberi sarana, dididik dan diarahkan dengan benar agar dapat bebas berkreasi.

Dalam riwayat Anas bin Malik di atas, saya menyimpulkan bahwa ada dua hal yang dipertimbangkan oleh Rasulullah SAW ketika menghadapi orang miskin peminta-minta tersebut. Pertama, terkait dengan modal (kapital). Menarik sekali untuk diperhatikan bahwa Rasulullah ternyata tidak langsung memberi uang (atau juga pinjaman) sebagai modal bagi si pengemis. Rasulullah justru mengeksplorasi (menanyakan) apa yang dimiliki oleh si pengemis yang bisa dimanfaatkan sebagai modal. Saya yakin, si pengemis sama sekali tidak pernah memikirkan dan membayangkan bahwa baju dan cangkir butut yang dimilikinya bisa menjadi modal. Apa yang dilakukan oleh Rasulullah SAW tidak lain adalah untuk mencegah ketergantungan dan untuk mengajarkan bahwa apapun yang dimiliki oleh seseorang sebenarnya memiliki nilai produktivitas, tergantung bagaimana ia secara kreatif memanfaatkannya. Selain itu, kita juga mendapatkan pelajaran moral, bahwa sejelek dan seburuk apapun sesuatu yang kita miliki, sebenarnya ia tetap bernilai.

Kedua, terkait dengan kapasitas sumber daya manusia (SDM). Saat membaca riwayat Anas bin Malik di atas, saya sempat bertanya-tanya, mengapa Rasulullah menyuruh si pengemis itu menjadi tukang kayu ya? Tidak adakah profesi lain yang lebih layak dan menguntungkan? Setelah sedikit ‘mereka-reka’, saya lalu berkeyakinan, bahwa selain karena profesi itu adalah yang paling sesuai dengan modal yang ada, Rasulullah pasti juga mempertimbangkan dua hal: kapasitas SDM si pengemis dan peluang pasar. Saya membayangkan, sang pengemis itu memiliki tubuh yang kekar dan kuat, kemudian waktu itu, orang yang berprofesi sebagai tukang kayu masih sedikit, sedangkan permintaan masyarakat akan kayu bakar sangat tinggi. Kondisi itulah yang kemudian mendorong Rasulullah SAW untuk merekomendasikan si pengemis menjadi tukang kayu.

Maha benar Allah dengan firman-Nya: Kawanmu (Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru, dan tiadalah yang diucapkannya itu (Al Qur’an) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya), yang diajarkan kepadanya oleh (Jibril) yang sangat kuat.. (Q.S. An-Najm [53]: 2-5). Dengan kecerdasan, kapasitas intelektual, kebersihan hati, dan kejernihan jiwanya, sehingga kemudian dipilih oleh Allah SWT untuk memperoleh wahyu-Nya, Rasulullah tentu telah mengetahui apa yang harus dilakukan. Sehingga kebijakan-kebijakan Beliau sebagai pemimpin umat selalu baik dan adil. Tidak seperti kebijakan-kebijakan para pemimpin masa kini yang sarat kepentingan dan kekuasaan. Kebijakan pemerintah Indonesia misalnya, yang menggunakan pendekatan subsidi tak mendidik dalam mengatasi kemiskinan demi mempertahankan popularitas. Contoh nyata adalah kebijakan bantuan langsung tunai (BLT) untuk keluarga miskin sebagai kompensasi kenaikan harga BBM beberapa waktu lalu. Kebijakan ini jelas-jelas sangat tidak mendidik masyarakat miskin untuk berkembang dan berkreasi. Kebijakan seperti ini hanya akan membuat masyarakat miskin menjadi tergantung pada pemberian bantuan. Bahkan, anggota masyarakat yang tidak masuk dalam kategori miskin pun tiba-tiba ingin disebut miskin gara-gara ingin mendapatkan BLT.

Demikianlah secuil teladan Rasulullah SAW dalam mengatasi kemiskinan (yang saya yakini hanya benar-benar secuil kecil dari banyak teladan-teladan pengentasan kemiskinan lainnya yang tidak terekam dalam riwayat para sahabat). Rasulullah SAW sangat menghargai sisi-sisi positif untuk berkembang yang dimiliki individu. Jadi, jauh sebelum Adam Smith terkagum-kagum dengan penemuannya sendiri dalam the Wealth of Nation, yang menjadi asumsi dasar ideologi liberal klasik (cikal bakal kapitalisme saat ini), bahwa manusia adalah aktor/ individu yang memiliki potensi positif untuk berkembang dan berkreasi jika diberi kesempatan dan kebebasan (dalam hal ini modal dan kebebasan berkreasi), Rasulullah telah dengan sadar melakukannya. Namun, berbeda dengan kaum liberal klasik yang cenderung mengabaikan moral dan nilai, jika moral dan nilai itu ternyata menghambat, Rasulullah tetap menggunakan prinsip-prinsip nilai dan moral yang bersumber dari Al-Qur’an sebagai pembatas antara yang haq dan yang batil.

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah”. (QS Al-Ahzab:21)
Mencarikebenaran
Mencarikebenaran
SILVER MEMBERS
SILVER MEMBERS

Number of posts : 1289
Reputation : 24
Points : 4584
Registration date : 2010-07-31

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Yhowshua on Sun 14 Nov 2010, 5:24 am

Mencarikebenaran dalam tumpukan sampah koran ( buku manual teroris ) dan hadist ( buku contoh perbuatan bejat si momet saw-kaw ) wrote:
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah”. (QS Al-Ahzab:21)
teladan si momet saw-kaw itu salah satunya adalah "menunggangi" aisyah kecil berumur 9 tahun

_________________
- islam adalah agama yang tidak tahu malu , mengatakan agama lain kafir , padahal mereka sendiri adalah penyembah batu.
- islam adalah agama yang tidak tahu malu , mengatakan muhamad adalah manusia sempurna , padahal moral muhamad adalah moral manusia bejat.
- para pengikut islam adalah manusia2 tersesat yang telah di butakan oleh muhamad melalui islam
- sssyyyuuurrrgggaaa versi islam adalah tempat maksiat untuk melakukan segala kemaksiatan yang di larang di dunia : pesta sex , minum minuman keras , dan semua yang haram di dunia maka di sssyyyuuurrrgggaaa maksiat islam halal untuk di lakukan , bahkan sssyyyuuurrrgggaaa islam adalah tempat bagi para hombreng dan lesbian ( sesuai pernyataan netter islam you7tube7com )

Yhowshua
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Number of posts : 915
Reputation : -21
Points : 4164
Registration date : 2010-08-01

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by mister limbad on Sun 14 Nov 2010, 10:21 am

@Yhowshua wrote:
Mencarikebenaran dalam tumpukan sampah koran ( buku manual teroris ) dan hadist ( buku contoh perbuatan bejat si momet saw-kaw ) wrote:
“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan Dia banyak menyebut Allah”. (QS Al-Ahzab:21)
teladan si momet saw-kaw itu salah satunya adalah "menunggangi" aisyah kecil berumur 9 tahun

oyaaa???? yg bener ah... kalu teladan yesus nyodomi keledai donk... loe udah praktekin lom? paling yg ga mau keledai nya.. Wkakakakaka.. TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 581260 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 581260 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 581260 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 581260
mister limbad
mister limbad
BLUE MEMBERS
BLUE MEMBERS

Male
Number of posts : 229
Location : diatas altar gereja
Job/hobbies : otomotif
Humor : bawa ketapel sapa teu ada burung, eeh ga teu nya burung pake kolor
Reputation : 2
Points : 3556
Registration date : 2010-09-02

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by agus on Sun 14 Nov 2010, 1:02 pm

Kalau keledainya nggak mau sama domba aja... TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211

_________________
Jika pikiran bisa memikirkannya, dan hati saya dapat mempercayainya - maka saya bisa mencapainya
agus
agus
SILVER MEMBERS
SILVER MEMBERS

Male
Number of posts : 8585
Location : Everywhere but no where
Job/hobbies : Baca-baca
Humor : Shaggy yang malang
Reputation : 45
Points : 12829
Registration date : 2010-04-16

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Mencarikebenaran on Sun 14 Nov 2010, 2:12 pm

@agus wrote:Kalau keledainya nggak mau sama domba aja... TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211

Bro, Dombanya itu lho yang didapat dari pemberian atas prestasinya menjadi rangking 1 super dungu dan idiot. 'lol!'
Mencarikebenaran
Mencarikebenaran
SILVER MEMBERS
SILVER MEMBERS

Number of posts : 1289
Reputation : 24
Points : 4584
Registration date : 2010-07-31

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by agus on Sun 14 Nov 2010, 6:53 pm

@Mencarikebenaran wrote:
@agus wrote:Kalau keledainya nggak mau sama domba aja... TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211 TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 994211

Bro, Dombanya itu lho yang didapat dari pemberian atas prestasinya menjadi rangking 1 super dungu dan idiot. 'lol!'

Embiik...Embiikk....Embiik.... TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN 581260

_________________
Jika pikiran bisa memikirkannya, dan hati saya dapat mempercayainya - maka saya bisa mencapainya
agus
agus
SILVER MEMBERS
SILVER MEMBERS

Male
Number of posts : 8585
Location : Everywhere but no where
Job/hobbies : Baca-baca
Humor : Shaggy yang malang
Reputation : 45
Points : 12829
Registration date : 2010-04-16

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Quake on Sun 14 Nov 2010, 8:35 pm

klo dombanya di kasih kolor trus digantung ditiang jemuran pasti disembah juga tuhh ama jusskuah..memang sipenyembah kolor terrgantung he.he..

Quake
RED MEMBERS
RED MEMBERS

Number of posts : 19
Reputation : 0
Points : 3139
Registration date : 2010-11-08

View user profile

Back to top Go down

TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN Empty Re: TELADAN RASULULLAH DALAM MENGATASI KEMISKINAN

Post by Sponsored content


Sponsored content


Back to top Go down

Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum